Mengisolasi diri dari luar

Ada yang kangen sama saya?

Mungkin kalian juga ada yang kangen sama saya disini, yaah saya pun juga kangen sama kalian para blogger dan kangen berbagi cerita disini. Bulan ini adalah bulan yang paling berat buat kita semua karena pandemi covid semakin menjadi-jadi sampai pemertintah memutuskan untuk PPKM darurat.

Pertengahan tahun ini juga jarang banget nulis di blog karena biasalah ada hal-hal kesibukan lain yang harus saya selesaikan, ditambah lagi juga mau fokus buat UAS besok dan tugas-tugas les yang harus saya kerjakan sekarang juga. Tapi kok suka ditunda mulu ya, hehehe. Biasanya saya nggak terlalu sibuk banget kok di bulan kemarin sebelumnya, tetapi kali ini bulan Juli adalah bulan yang paling sangat sibuk buat saya, siapa lagi kalau bukan Isoman (isolasi mandiri).

Btw, ini adalah pertama kalinya keluarga saya terkena covid dan wajib isolasi mandiri. Lah lah lah kok bisa? padahal saya tuh lumayan jarang keluar rumah dan pergi kemana-mana kecuali mau beli kebutuhan. Jangankan keluar rumah buat jalan-jalan, nongkrong bareng teman aja juga kagak. Yaah bersyukur aja sih karena saya merasa aman dirumah dan mudah terhindar dari covid, tapi kok kenapa keluarga saya bisa kena covid?

Photo by Daria Obymaha on Pexels.com

Ini berawal dari orangtua saya sih termasuk mama, mama saya suka sering keluar rumah pagi- siang cuman beli kebutuhan di pasar dan kebutuhan lainnya. Awalnya sih mama sehat-sehat aja kok dengan memakai protokol kesehatan, namun semenjak habis nganterin bahan kebutuhan dari rumah sepupu tiba-tiba mama saya merasa badannya meriang pas malamnya. Saya pikir mungkin karena kecapaian aja sih atau hanya enggak enak badan ringan, beberapa hari kemudian mama saya masih belum sehat sampai menyuruh saya tidur di kamar depan. Gejalanya tuh baru keliatan pas kondisi kesehatannya semakin turun dan mulai mengalami pusing, terus penciumannya udah kabur dan nggak bisa nyium apa-apa lagi. Tetapi mama saya belum test swab/pcr di rumah sakit untuk memastikan apakah terinfeksi atau nggak, tapi ayah saya udah yakin kalau mama udah mulai kena covid dan harus isolasi di kamar selama beberapa hari. Sekarang udah seminggu mama saya masih isolasi di kamar.

Makanya hari ini tuh yang bertanggung jawab ngurusin rumah tuh saya sendiri, kakak, dan ayah saya. Sedangkan adik saya udah kena reaktif sejak kurang 3 hari yang lalu usai dites di laboratorium klinik, sedangkan untuk obatnya saya wajib minum vitamin setiap pagi dan sering-sering jemur diluar rumah biar badannya kembali fit. Saya juga mulai rutin minum jus jambu biar tubuh saya dapat terlindungi dari penyakit.

Isolasi di rumah rempong nggak sih? yaah rempong lah, akhir-akhir ini benar-benar sibuk banget harus ngurusin segala kebutuhan dan beres-beresin rumah sejak masa isolasi. Sering pake masker, nyuci baju, dan ngurusin dapur juga untuk memasak (saking ribetnya dapur hampir kebakar karena lupa matiin cekrek pas lagi masa air). Jangakan rempong, drama isolasi mandiri pun juga pake banget, duuh :))

Makanya kenapa saya tuh rasanya mulai males aja gitu karena pekerjaan banyak di rumah dan kemarin pun benar-benar sibuk banget sampai kelelahan. Selama masa isolasi mandiri dipenuhi ngurus-ngurus rumah dan fokus belajar bahasa Korea atau main sosmed aja, saya juga masih sempetin iseng-iseng baca artikel di internet dan akhir-akhir ini juga pingin lanjutin nulis cerita di wattpad.

Btw, ini sudah hari ketujuh saya isolasi mandiri di rumah, masih ada lagi pekerjaan yang harus saya selesaikan. Tapi kok, tiba-tiba badan saya merasa lemas aja gitu, nah loh ;(

16 tanggapan untuk “Mengisolasi diri dari luar

  1. Semoga lekas pulih untuk Kak Alya dan keluarga di rumah. Hang in there! semua ini akan berlalu. Perbanyak istirahat, dan sibukkan diri dengan pekerjaan-pekerjaan yang menyenangkan.

    Saya bisa memahami betapa rempongnya mengurus anggota keluarga sendiri di rumah, apalagi dalam masa-masa seperti saat ini. Tapi, kuatkan diri, saya yakin ada banyak pelajaran dan makna yang bisa kita ambil dari semua kejadian ini. Kita saling menguatkan ya.

    Suka

  2. Semoga cepat pulih dan isolasi mandirinya harus tetap ketat selama 14 hari. Cepat pulih kembali. Semangat dan tetap berdoa agar sembuh dan pulih.

    Suka

  3. Aku ngerasain isoman pas puasa. Bener-bener berat nih, apalagi buat nyari bahan makanan cuma ngandelin dari sembako desa. Semoga lekas pulih ya mbak Al dan keluarga

    Suka

    1. Semoga mamanya lekas sembuh ya, yang penting kamu jaga imun dengan selalu hepi dan nggak banyak pikiran. Dibawa santai aja. Aku dulu juga udah mengalami isoman, memang melelahkan tapi harus dijalani dengab riang. Hehe

      Suka

    1. Kak Alya Btrus gimana keadaannya sekarang? Semoga makin membaik yaa. Memag challenging yah merawat pasien Covid19 huhu ngga kebayang perjuangan para nakes Covid19 di luar sana..

      Suka

  4. Semangat kak Alya, kamu pasti bisa melaluinya dengan asupan makanan sehat, rutin konsumsi vitamin, dan bahagiakan jiwa ya kak.. bangkit kak..bangkit, ceriakan jiwa dengan berdoa dan nulis blog.. semangat kak Alya

    Suka

  5. Semoga lekas pulih ya, Teh. Aku tahu banget rasanya ngurus keluarga yang positif covid.
    Selalu positif thinking ya, Teh. Peluk jauh.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s